Christmas

 

Sebaiknya anda tahu :

Tulisan ini hanya untuk memberi pencerahan dan menambah khasanah pengetahuan, bukan dimaksudkan untuk membuat pembaca tidak nyaman. Ini tidak ada hubungannya dengan suka atau tidak suka kepada non muslim. Toleransi dan bekerjasama / saling membantu sangat dianjurkan kepada semua penganut agama sesuai dengan porsinya, asal tidak merusak / mengorbankan akidah umat beragama.

Mengapa umat muslim dilarang mengucapkan atau mengikuti Ibadah / Perayaan Natal?

Alasannya karena konsep tentang Tuhan (Ketuhanan) dari dua agama ini berbeda. Perayaan natal yang diadakan oleh umat Kristiani saat ini adalah perayaan untuk Menyambut Kelahiran Yesus Kristus / Isa Al Masih dengan keyakinan penuh & doktrin bahwa Yesus Kristus / Isa Al Masih diposisikan sebagai Tuhan atau Anak Tuhan / Son of God, dan merupakan bagian dari Trinitas (Tuhan Anak) menurut versi umat Kristiani. Ini merupakan ajaran Gereja yang dimulai pada masa Constantin. Selain itu, menurut umat Kristiani, Yesus dilahirkan sebagai juru selamat dan sang penebus dosa (dosa warisan – dari Nabi Adam). Pemahaman ini diajarkan kepada umat Kristiani yang kemudian menjadi doktrin / dogma di setiap gereja.

Sementara, umat muslim mengimani Yesus / Nabi Isa as dengan keyakinan penuh sebagai Rasul juga Nabi Tuhan. Jadi sangat bertolak belakang dengan pemahaman umat Kristiani di atas. Sangat merusak akidah Islam, dan termasuk dosa besar bila umat Islam mengimani Yesus / Nabi Isa Al Masih sebagai Anak Tuhan dan merupakan bagian dari Trinitas, karena termasuk perbuatan syirik. Syirik adalah DOSA TERBESAR dalam hirarki dosa dalam Islam (menempati urutan pertama) yang hanya dapat ditebus dengan taubat sebenarnya (taubatan nasuha, itupun bila diterima taubatnya, tergantung kesungguhannya) dan kembali mengucapkan syahadatain (Dua Kalimat Syahadat).

Hal ini dikuatkan oleh Fatwa MUI (Majelis Ulama Indonesia) pada masa kepemimpinan Almarhum Prof. Dr. Buya Hamka (khusus di Indonesia) pada tanggal 7 Maret 1981. Jadi itulah alasan mengapa umat Islam dilarang mengucapkan natal/ikut perayaan natal. Kalaupun masih ada umat Islam yang masih tidak tahu / belum tahu dengan informasi di atas, sudah menjadi tanggung jawab individu masing-masing. Semoga memberi pencerahan kita semua.

Berikut ini beberapa petikan/kutipan ayat dari Al Quran yang menjelaskan hal tersebut di atas.

Dosa syirik :

Surah An-Nisa, Ayat 48:

إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَٰلِكَ لِمَن يَشَاءُ وَمَن يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدِ افْتَرَىٰ إِثْمًا عَظِيمًا

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar.

Surah An-Nisa, Ayat 116:

إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَٰلِكَ لِمَن يَشَاءُ وَمَن يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا بَعِيدًا

Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan dia mengampuni dosa yang selain syirik bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya.

Mengenai “Dosa Warisan” dalam Islam tidak ada. Manusia bertanggung jawab atas dirinya sendiri. Tabungan amal kebaikan (amal sholeh) yang dilandasi keimanan kepada Allah SWT yang akan membawa manusia masuk ke dalam surga, selain yang utama oleh karena keridhaan rahmat, dan kasih sayang Allah SWT, atau amal buruk manusia dari dosa-dosa besar yang telah dikerjakan yang akan membawanya masuk ke dalam neraka atas izin Allah

Quran Surah Az-Zumar, ayat 7 :

إِن تَكْفُرُوا فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ عَنكُمْ وَلَا يَرْضَىٰ لِعِبَادِهِ الْكُفْرَ وَإِن تَشْكُرُوا يَرْضَهُ لَكُمْ وَلَا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَىٰ ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّكُم مَّرْجِعُكُمْ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ إِنَّهُ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

Jika kamu kafir maka sesungguhnya Allah tidak memerlukan (iman)mu dan Dia tidak meridhai kekafiran bagi hamba-Nya; dan jika kamu bersyukur, niscaya Dia meridhai bagimu kesyukuran mu itu; dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kembalimu lalu Dia memberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui apa yang tersimpan dalam dadamu.

Quran Surah Al-Anaam, ayat 164 :

قُلْ أَغَيْرَ اللَّهِ أَبْغِي رَبًّا وَهُوَ رَبُّ كُلِّ شَيْءٍ وَلَا تَكْسِبُ كُلُّ نَفْسٍ إِلَّا عَلَيْهَا وَلَا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَىٰ ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّكُم مَّرْجِعُكُمْ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

Katakanlah: “Apakah aku akan mencari Tuhan selain Allah, padahal Dia adalah Tuhan bagi segala sesuatu. Dan tidaklah seorang membuat dosa melainkan dosanya kembali kepada dirinya sendiri; dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kamu kembali, dan akan diberitakan-Nya kepadamu apa yang kamu perselisihkan”.

Bantahan Al Quran Tentang Trinitas

QS. Surat Al Maidah, Ayat 17-18 :

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ ۚ قُلْ فَمَنْ يَمْلِكُ مِنَ اللَّهِ شَيْئًا إِنْ أَرَادَ أَنْ يُهْلِكَ الْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَأُمَّهُ وَمَنْ فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا ۗ وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا ۚ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ ۚ وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah itu ialah Al Masih putera Maryam”. Katakanlah: “Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah, jika Dia hendak membinasakan Al Masih putera Maryam itu beserta ibunya dan seluruh orang-orang yang berada di bumi kesemuanya?”. Kepunyaan Allahlah kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada diantara keduanya; Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu (QS, Almaidah : 17)

وَقَالَتِ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَىٰ نَحْنُ أَبْنَاءُ اللَّهِ وَأَحِبَّاؤُهُ ۚ قُلْ فَلِمَ يُعَذِّبُكُمْ بِذُنُوبِكُمْ ۖ بَلْ أَنْتُمْ بَشَرٌ مِمَّنْ خَلَقَ ۚ يَغْفِرُ لِمَنْ يَشَاءُ وَيُعَذِّبُ مَنْ يَشَاءُ ۚ وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا ۖ وَإِلَيْهِ الْمَصِيرُ

Orang-orang Yahudi dan Nasrani mengatakan: “Kami ini adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya”. Katakanlah: “Maka mengapa Allah menyiksa kamu karena dosa-dosamu?” (Kamu bukanlah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya), tetapi kamu adalah manusia(biasa) diantara orang-orang yang diciptakan-Nya. Dia mengampuni bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Kepunyaan Allah-lah kerajaan antara keduanya. Dan kepada Allah-lah kembali (segala sesuatu) (QS, Almaidah : 18)

QS. Surat An-Nisa’ Ayat 171 :

يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لَا تَغْلُوا فِي دِينِكُمْ وَلَا تَقُولُوا عَلَى اللَّهِ إِلَّا الْحَقَّ ۚ إِنَّمَا الْمَسِيحُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ رَسُولُ اللَّهِ وَكَلِمَتُهُ أَلْقَاهَا إِلَىٰ مَرْيَمَ وَرُوحٌ مِنْهُ ۖ فَآمِنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ ۖ وَلَا تَقُولُوا ثَلَاثَةٌ ۚ انْتَهُوا خَيْرًا لَكُمْ ۚ إِنَّمَا اللَّهُ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ ۖ سُبْحَانَهُ أَنْ يَكُونَ لَهُ وَلَدٌ ۘ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ ۗ وَكَفَىٰ بِاللَّهِ وَكِيلًا

Wahai Ahli Kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga”, berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah menjadi Pemelihara. (QS. An-Nisa’ Ayat 171).

QS. Surat Al-Mu’minun Ayat 91 :

مَا اتَّخَذَ اللَّهُ مِنْ وَلَدٍ وَمَا كَانَ مَعَهُ مِنْ إِلَٰهٍ ۚ إِذًا لَذَهَبَ كُلُّ إِلَٰهٍ بِمَا خَلَقَ وَلَعَلَا بَعْضُهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ ۚ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يَصِفُونَ

Allah sekali-kali tidak mempunyai anak, dan sekali-kali tidak ada tuhan (yang lain) beserta-Nya, kalau ada tuhan beserta-Nya, masing-masing tuhan itu akan membawa makhluk yang diciptakannya, dan sebagian dari tuhan-tuhan itu akan mengalahkan sebagian yang lain. Maha Suci Allah dari apa yang mereka sifatkan itu (QS. Al-Mu’minun, Ayat 91)

QS. Surat Al Ikhlas Ayat 1-4 :

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ

1. Katakanlah: “Dialah Allah, Yang Maha Esa.

اللَّهُ الصَّمَدُ

2. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.

لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ

3. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan,

وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُوًا أَحَدٌ

4. Dan tidak ada seorang/sesuatu pun yang setara dengan Dia